Thursday, July 15, 2010

KEKASIHKU KEKASIH ALLAH♥



Bismillahirrahmannnirrahim….
Dengan nama allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani…
Dimalam bersaksikan bulan purnama, bintang bergemerlipan juga langit gelap awan berarak….
Aku sebagai hamba meriwayatkan bait-bait cinta kasih pada mu Allah dan insan yang bergelar kekasih…
Berlandaskan cinta yang menjadi fitrah manusiawi aku mencuba mensisip perasaan itu…
Aku jatuh cinta…
Pada mu Allah, Pada mu Islam, Pada mu Rasullullah S.A.W, Pada mu Al-Quran, Pada mu keluarga, pada segala ya Rahim hadirkan dalam gelanggang dunia sementaraku….
Dengan lafaz ‘kun-faya-kun’ aku hambamu yang kerdil meneroka satu rasa cinta pada insan yang bergelar kekasih…
Masayallah.. berat untuk aku menjalani rasa cinta itu…
Tika saat itu aku berperang dengan nafsu, godaan, pegangan…
Si syaitan galak membisik-bisik lafaz-lafaz dosa agar aku dan dia tersasar dari jalanmu..
Astagfirullahhalazim… setiap ketika ku panjatkan doa padamu Allah s.w.t…
Kau berkatilah perhubungan kami, perasaan kami juga hati-hati kami…
Andai dirinya di ciptakan untuk ku Ya Latif permudahkanlah aku dan dia….
Kau tanamkan rasa cinta yang berada di landasan syariat mu…
Kau semaikan benih cinta mu Allah dalam setiap diri kami..
Kau pertemukan kami sebagai suami dan isteri…
Kau satukan pula kami kelak di syurga firdaus nanti…
Tidak ku agungkan cinta Romeo Juliet mahupun Laila Majnun!
Ku simpan di kotak iman menganggungkan nama mu Allah..
Menganggungkan cinta Muhammad dan Khadijah, Yusuf dan Zulaikha, juga Ibrahim dan Siti Hajar…
Cinta dilandasan agama yang telah di tetapkan qada dan qadar mu membuka mata hatiku Ya Allah..
Subahanallah… ya Allah…
Sungguh tidak pernah ku lafaz rasa cinta membukit, rasa rindu terpendam, rasa sayang membakar pada insan bernama kekasih…
Di sini aku hanya menanti menunggu masa untuk ijab dan qabul…
Agar dapat mematikan masa ria syaitan laknatullah….
Wahai insan bernama kekasih…
Tanamkankan di dadamu tiada cinta yang lagi agung dari cinta dari Allah…
Andai rasa cinta tersemat di dada diri polos kita yang hina kau panjatkan doa bertali arus kasihku..
Agar kita tetap bersama hingga malaikat maut mencabut nyawa dari batang tubuh…
Yakinkan dirimu dengan hadirku… dengan jodoh dan pertemuan.. mahupun Ajal dan maut…
Insyallah dengan sekali lafaz ‘kun-faya-ku’ dari Ya Rahman kita dapat bersama…
Di sini aku sedar wahai kekasihku dan kekasih Allah…
Aku tidak sebaik nabi, aku tidak secantik bidadari syurga, aku tidak seteguh Khadijah..
Aku hanya meminta terimalah aku seadanya.. bimbinglah aku ke jalan Allah kasih…
Bersama kita dapat membentuk keluarga mawaddah berbau cinta suci dari Allah..
Tidak akan ku butakan mata, pekakkan telinga demi cinta..
Ku celikkan mata, ku luaskan deria dengar untuk melengkapkan iman ku dengan mencintaimu kasih..
Insyallah dengan adanya izin Allah…
Dengan disaksikan Allah yang tidak pernah tidur, malaikat yang sentiasa mencatit di bahuku…
Ku tamatkan kalam cinta sederhanaku dengan lafaz…
Sadakallah-hul-adzim……

14 June 2010, 2:48 AM
Di Bumi Allah Jengka 8, Pahang


nota:sebarang kesalahan haraf maaf..hnya suka-suka menulis ini..tiada kena mngena hidup atau mati..aku tak ada kekasih lagi..sengaja buat versi large puisi luahan jiwanie dari post sebelum yang hanya dalam blockquote.


0 Komen: